Waterbirth : Melahirkan / Persalinan Dalam Air

June 22nd, 2010 by I Gusti Agung Made Wirautama Leave a reply »

Proses melahirkan / persalinan di dalam air dikenal dengan istilah Waterbirth. Konon melahirkan bayi di dalam air ini merupakan metode terbaru yang memiliki banyak kelebihan dan keuntungan untuk membantu persalinan. Keuntungan waterbirth antara lain :

Bagi Ibu :

  • Mengurangi rasa sakit
  • Memberikan kenyamanan dan lebih rileks
  • Lebih bebas bergerak
  • Mengurangi robekan pada jalan lahir

Bagi Bayi :

  • Mengurangi resiko trauma dan cedera pada kepala bayi
  • Kulit bayi lebih bersih
  • Mengurangi resiko bayi keracunan air ketuban

Untuk referensi lebih banyak tentang melakukan persalinan atau melahirkan dalam air yang disebut dengan waterbirth, silahkan lihat disini, disini dan disini.

Putri pertama saya yang lahir tanggal 22 Februari 2010 juga melalui proses waterbirth. Saya dan istri memutuskan untuk memilih melahirkan dalam air dengan petunjuk dokter spesialis kandungan yang menangani istri saya semenjak awal kehamilan. Dokter tersebut adalah Dr. Dewa Ketut Arika Seputra, Sp.O.G. yang memiliki Tempat Bersalin Anugerah di jalan Gunung Sanghyang, Denpasar-Bali.

Dokter sebenarnya memprediksi kelahiran anak saya sekitar akhir Februari atau awal Maret 2010. Tetapi anak saya akhirnya lahir tanggal 22 Februari 2010, maju sekitar 2 minggu dari prediksi dokter, mungkin karena jenis kelamin anak saya perempuan.

Hari minggu dini hari tanggal 21-2-2010 sekitar jam 4.00 istri saya mengeluh sakit perut, saya awalnya mengira itu sakit perut biasa. Satu jam kemudian karena sakitnya belum hilang juga, saya akhirnya memutuskan untuk periksa ke tempat bersalin yang sudah saya rencanakan sejak awal yaitu Tempat Bersalin Anugerah.

Bidan yang bertugas kemudian memeriksa dan menyatakan bahwa kondisi istri saya saat itu sudah bukaan 1. Karena rumah saya tidak jauh yaitu sekitar 3 km, maka istri saya dipersilahkan pulang dulu dan istirahat di rumah menunggu bukaan selanjutnya.

Jam 4 sore istri saya masih sakit perut, sakitnya semakin sering terasa. Saya kembali mengajaknya periksa, kali ini saya sudah menyiapkan semua perlengkapan untuk bersalin. Tiba disana ternyata masih bukaan 1, tetapi kali ini saya disarankan masuk kamar perawatan.

Sore hingga malam beberapa anggota keluarga datang menjenguk namun tidak menginap. Ketika semua sudah pulang, hanya saya dan mertua perempuan saya yang menunggui istri saya disana.

Sakit yang dirasakan istri saya makin sering, dia sudah semakin gelisah. Jam 10 malam saya mengajaknya turun, kebetulan kamar kami ada di lantai 2. Setelah diperiksa ternyata masih bukaan 1. Kami masih cukup tenang.

Jam 3 dini hari, saya kembali mengajaknya turun periksa dan masih bukaan 1. Kami cukup khawatir karena menurut bidan kalau tidak ada kemajuan, kemungkinan harus di operasi. Rasa khawatir, cemas, ngantuk, kasihan bercampur menjadi satu.

Karena proses pengecekan sebenarnya maksimal dilakukan maksimal 4 jam sekali, maka seharusnya pengecekan dilakukan jam 7 pagi. Tetapi bidan akhirnya bersedia mengecek lagi sekitar jam 5 dan syukurlah ternyata sudah bukaan 2. Saya cukup lega namun belum tenang. Rasanya benar-benar kasihan melihat istri yang sangat tersiksa.

30 menit kemudian bidan kembali mengecek dan ternyata sudah bukaan 5. Kami sangat senang dan bersemangat karena setelah bukaan 5 barulah istri saya diijinkan untuk masuk ke bath tub tempat melahirkan dengan water birth. Hal ini agar istri saya tidak berada di dalam air terlalu lama.

Istri saya kemudian diajak ke ruangan tempat persalinan waterbirth yang berada di ruangan yang lain, dibantu dengan kursi roda. Cuaca di luar sudah mulai terang. Sekitar jam 6 pagi, Senin, 22 Februari 2010, istri masuk ke bath tub tempat bersalin.

Tempatnya di rancang sedemikian rupa sehingga terasa nyaman. Bath tub berisi air steril dan suhunya disesuaikan dengan suhu air di dalam kandungan, juga ditambah dengan bunga sehingga terasa sangat rileks. Ditambah lagi dengan iringan musik slow yang membuat suasana sangat tenang.

Istri saya pun mengaku jauh lebih rilek dibanding sebelumnya. Walaupun masih terasa sakit tapi sudah jauh berkurang. Anggota keluarga yang lain pun berdatangan, bahkan sebenarnya semua diijinkan masuk ke tempat waterbirth. Tetapi istri saya meminta agar tidak semuanya masuk, mungkin dia merasa kurang nyaman jika terlalu ramai.

Ketika ada kotoran di dalam air, bidan segera membersihkan dan menambahkan air yang baru. Bidan lalu mengecek lagi dan sudah bukaan 7. Istri saya sudah merasa bayi mau lahir, bidan selalu mengingatkan untuk menarik nafas panjang-panjang dan jangan sampai ngeden.

Jam 7 lewat ternyata sudah bukaan 8, dan bayi sudah semakin ingin keluar. Bidan tetap mengingatkan agar jangan ngeden dulu agar nanti sekali ngeden semua berjalan lancar. Bidan lalu menghubungi dokter.

Dokter datang beberapa menit kemudian, dokter sangat tenang bahkan sempat menawarkan saya untuk merekam dengan handycam yang dibawanya. Karena tidak sabar dan tidak tenang, saya menolak dan mengatakan tidak perlu direkam.

Dokter lalu meminta saya melepas istri saya dan membiarkannya bebas bergerak sembari dokter memakai perlengkapan sarung tangan dan lainnya. Lalu dokter mempersilahkan istri saya ngeden dan dokter sudah bersiap di depannya di pinggir bath tub.

Istri saya lalu ngeden, cuma sekali saja dan bahkan tidak terlalu keras ngeden, rambut kepala bayi mulai terlihat dan lahir dengan lancar di dalam air. Dalam waktu yang cepat dokter lalu langsung mengambilnya dan meletakkan bayi di dekapan istri saya.

Kami pun sempat berfoto dan mengelus-elus bayi saya yang baru lahir. Saat itu tali pusar bayi masih belum dipotong. Sekitar satu menit dokter mengambil bayi tersebut dan memotong tali pusarnya. Bayi yang lahir sudah sangat bersih dan kemudian ditangani oleh bidan.

Istri saya kemudian keluar dari bath tub dan naik ke tempat tidur yang berada di sebelah bath tub. Dokter lalu mengeluarkan ari-ari dan melakukan sedikit jaritan. Semua berjalan lancar dan setelah melahirkan istri saya sudah bisa berjalan.

Itulah pengalaman kami melakukan persalinan / melahirkan dalam air yang disebut waterbirth. Saya sangat puas dan kami sekeluarga mengucapkan terima kasih kepada Dr. Dewa Ketut Arika Seputra, Sp.O.G. dan semua bidan di Tempat Bersalin Anugerah.

Update :

Untuk masalah biaya, saat itu total biaya yang harus saya bayar adalah sekitar 5 juta rupiah. Itu sudah termasuk biaya kamar VVIP dan menginap selama 3 hari.

Baca Juga:

Ingin berlangganan artikel dari blog ini?

Ya, setiap artikel di blog ini akan dikirimkan secara gratis ke email anda. Cukup masukkan alamat email anda pada kotak di bawah ini :


Jangan lupa, cek email anda lalu klik link aktivasi yang dikirimkan ke email anda.

22 comments

  1. Gede Lumbung says:

    Berbeda sekali dengan proses persalinan yang konvensional yaw bli…
    Ternyata sangat menguntungkan…
    Kalau boleh tanya, apakah biaya melahirkannya lebih mahal yaw bli???
    Soalnya, kakak perempuan saya sebentar lagi mau melahirkan juga…
    Siapa tau proses persalinannya bisa jadi lebih gampang… :D
    Gede Lumbung´s last blog post ..Mereka Sudah Tau, Tapi Enggan Menggunakannya

  2. budiastawa says:

    Bli Gung, putri saya (si Vista) juga lahirnya di Rumah Bersalin ‘Anugerah’ Gn.Sangiang, tapi gak pake waterbirth. Soalnya mahal :)
    budiastawa´s last blog post ..Pengaya FootieFox untuk Bola Mania

  3. Adi says:

    Waw, pengalaman yg bkin brdEbar2 nunggu istri bersalin :D

  4. Sugeng says:

    Berdebar namun happy ending lahir dengan selamat ibu dan bayinya :lol: kalo anak2ku semuanya lahir secara biasa. Yang pertama aku gak bisa liat karena di RS sanglah, kedua di RS manuaba syukur bisa liat dari awal sampai lahir. :grin:
    Sugeng´s last blog post ..Jaga Oktan Motormu

  5. DV says:

    Wah, kalau ngelahirin di sini gratis Mas..malah dapat duit dari pemerintah…

    Good to know artikel ini… memperkaya sekali!
    DV´s last blog post ..Tabur tuai

  6. rumingkang says:

    kayaknya pernah liat melhirkan dalam air, lupa lagi dalam film apa :D
    rumingkang´s last blog post ..Masturbator Pro – HP Sebagai Vibrator

  7. Yang bikin saya kepikiran, kok bisa ya bayinya ndak kelelep/kemasukan air? :)

  8. ismail says:

    Waah selamat ya mas udah datang tuh momongannya semoga saja jadi orang yang berbakti kepada orang tua ya..
    ismail´s last blog post ..Perang Pola Pikir Positif Dengan Semangat

  9. venty says:

    wahh.. nice infooo..
    pentiing ni untuk calon2 ibu…
    :)
    venty´s last blog post ..Michael Buble – Hold On

  10. zee says:

    Bli selamat ya atas kelahiran putrinya. Kok saya telat ya baca ini, aduh maafkan ya …

    Saya dulu pernah tertarik jg utk waterbirth, tapi waktu itu dsog tidak menganjurkan. Senam hamil saja katanya tidak boleh, mungkin krn miom saya yg cukup besar ya. Jadinya malah pkd lalu caesar deh.

    Tapi ini lumayan detail. Siapa tahu anak kedua nanti bisa normal, tapi di air. Biar ga sakit hehee…

    • imadewira says:

      @zee,
      dari pengalaman saya, untuk waterbirth sebaiknya konsultasi dulu dengan dokter kandungan untuk memastikan bahwa persalinan di air bisa dilakukan :-)

  11. armouris says:

    info tentang bersalin dalam air di SIHAT SELALUBersalin Dalam Air Kurang Sakit

Leave a Reply

CommentLuv badge