Sebuah Langkah Baru

Tahun 2017 ini saya memutuskan untuk melanjutkan kuliah ke jenjang S2 setelah dulu sempat gagal di tahap seleksi. Jujur saja kegagalan itu sempat membuat saya trauma, saya merasa sangat bodoh dan tidak mampu. Maklum sejak SD sampai lulus S1 saya merasa tidak pernah gagal dalam urusan sekolah. Kalaupun ada yang saya anggap sebuah kegagalan, mungkin satu-satunya adalah ketika saya gagal lulus UMPTN di pilihan 1 Teknik Informatika ITS. Bahkan mungkin sedikit sombong, saya merasa sekolah/kuliah itu tidaklah sulit. Mungkin karena belum pernah merasakan kegagalan dan menyepelekan tahap seleksi itulah saya menjadi gagal. Sebelumnya saya cukup yakin bakal diterima, tapi ternyata saya gagal. Yang lebih memalukan lagi adalah mantan mahasiswa saya dulu malah lulus. Ah, betapa bodohnya saya. Read More