Saya Jarang Memberi Ucapan Selamat Hari Raya

December 25th, 2012 by I Gusti Agung Made Wirautama Leave a reply »

Saya bukan sedang ingin mengomentari pihak dalam agama tertentu yang konon tidak membolehkan umatnya mengucapkan selamat hari Natal untuk umat beragama Kristen. Entahlah apakah juga ada larangan mengucapkan selamat hari raya untuk agama lainnya atau tidak. Mau mengucapkan atau tidak, menurut saya itu terserah kepada masing-masing orang.

Tentang ucapan selamat hari raya, bisa dikatakan ada dua cara yaitu secara langsung kepada orang per orang atau secara bersamaan kepada semua orang. Contohnya meng-update status atau twit ucapan selamat hari raya. Tapi terus terang saja saya lebih merasa cara pertama lebih enak karena rasanya lebih mendalam dan mengena. Kalau cara kedua kok rasanya mirip dengan mengirim broadcast di BBM yang sering di-cap buruk.

Tapi saya bukan menyalahkan atau bermaksud gimana-gimana, ini hanya toh perasaan saya saja. Karena saya juga pernah membuat twit atau status seperti cara kedua tadi. Sedangkan ucapan secara langsung seperti cara pertama pun jarang bisa saya lakukan, baik melakukan mention di twitter, facebook ataupun via pesan sms, chatting juga email. Kenapa? Karena saya takut salah. Salah gimana? Takut salah menebak agama seseorang.

Jujur saja, saya bukan seorang pengingat yang baik. Jangankan agamanya, nama seseorang saja saya merasa sering lupa. Ditambah lagi saya memang tidak terlalu peduli dengan agama seseorang, dalam artian apa pun agama orang tersebut selama bisa tetap saling menghormati dan tidak mengganggu satu sama lain serta bisa menjaga toleransi maka bagi saya tidak masalah. Karena kurangnya perhatian saya terhadap agama seseorang itulah saya sering mengurungkan niat saya untuk me-mention seseorang atau pun mengirimkan pesan untuk ucapan selamat hari raya. Kecuali saya tahu betul apa agama orang tersebut.

Jadi melalui tulisan ini, saya mohon permakluman jika ada yang menganggap saya sombong atau bagaimana karena kebetulan saya tidak mengucapkan selamat ketika anda merayakan hari raya agama anda. Sungguh saya tidak bermaksud apa-apa, jujur itu hanya ketakutan karena kebodohan saya.

Baca Juga:

Ingin berlangganan artikel dari blog ini?

Ya, setiap artikel di blog ini akan dikirimkan secara gratis ke email anda. Cukup masukkan alamat email anda pada kotak di bawah ini :


Jangan lupa, cek email anda lalu klik link aktivasi yang dikirimkan ke email anda.

4 comments

  1. SIge says:

    Hi..nyerempet nyerempet ne…xixixi…

    Bes serem yen ucapan selamat hari raya dipermasalahkan atau dibuat menjadi maslah oleh penganut kepercayaan atau agama tertentu
    SIge´s last blog post ..Pantai Kuta bukan wisata ‘sampah’.

  2. Saya : Selamat Natal ya..
    Teman : Gw ga ngrayain Natal,,
    Saya : Ah, masa? Gw pikir lo ngrayain..
    Teman : Kaga, Gung..
    Saya :Trus agama lo apa?
    Teman : Alhamdulilah Islam..
    Saya : Oh, kalo gitu Selamat Idul Fitri
    Teman : Sudah lewat jauuuuh!!
    Saya : Salah lo sendiri ndak ngasih tau lo agama apa..

    *fakta :p

Leave a Reply

CommentLuv badge