Alasan Memilih Bulutangkis

Belakangan ini saya cukup rajin belajar bermain bulutangkis, setidaknya dua kali seminggu saya ke lapangan. Ya saya lebih suka menyebut diri belajar karena memang kenyataannya saya masih merasa belajar dan belum berani mengatakan diri “bisa”, walaupun kalau dihitung sudah setahun lebih saya mulai mencoba bulutangkis.

Ada beberapa alasan mengapa saya memilih belajar bermain bulutangkis. Saya percaya, jika ingin tetap sehat dan bugar maka olahraga adalah sebuah keharusan. Di antara banyak pilihan olahraga yang bisa saya lakukan, saya akhirnya memilih bulutangkis. Sebenarnya ada pilihan olahraga lain seperti jogging, futsal, volly, bersepeda dan lainnya.

Kalau jogging, bagi saya kurang mengasikkan karena bukan bentuk olahraga permainan. Di samping itu saya biasanya jogging di hari minggu pagi di lapangan Renon atau Lumintang. Berhubung sekarang sudah memiliki anak, maka jogging pun tidak bisa saya lakukan secara maksimal karena di lapangan saya lebih banyak untuk menemani si kecil bermain.

Volly adalah olahraga yang saya gemari sejak SD, di tingkat SMP dan SMA pun saya pernah ikut mewakili sekolah untuk bertanding di tingkat kota. Sayangnya ketika SMP kaki saya sempat patah karena kecelakaan dan itu menghalangi saya untuk maksimal bermain volly. Di samping itu, volly juga butuh lebih banyak orang untuk memainkannya. Satu alasan lagi adalah olahraga volly tidak mungkin dimainkan hingga saya berumur nanti.

Bagaimana dengan futsal? Saya pernah mencoba, tapi sepertinya fisik saya tidak cocok untuk olahraga ini. Selain itu saya kurang suka memainkan olahraga yang beradu fisik secara langsung seperti futsal, basket, dll. Tapi kalau menonton sepakbola, itu lain perkara.

Bersepeda? Ini saya cukup suka, tapi sayangnya sampai saat ini saya belum bisa menyisihkan uang untuk membeli sebuah sepeda. Saya sempat meminjam sepeda milik paman tapi itu tidak bisa saya lakukan terus.

Nah, pilihan terakhir dan paling pas bagi saya adalah bulutangkis. Saya senang memainkannya dan sepertinya saya bisa memainkannya hingga cukup berumur nanti. Tentang biaya, saya cukup membeli sebuah raket (satu lagi dikasi oleh paman). Setiap bermain memang harus membeli (membayar) bola (shuttlecock). Tapi itu tidak masalah bagi saya, karena olahraga memang sebuah bentuk investasi.

Bagaimana dengan anda? Olahraga apa yang biasa anda lakukan?

Baca Juga:

Wirautama

Wira, seorang dosen komputer di STP Nusa Dua, Bali. Lahir dan hingga kini tinggal di Kerobokan, sebuah tempat yang tak jauh dari kampung turis mancanegara, Kuta-Bali. Ngeblog sebagai hobi dan sekedar pelepas penat.

14 thoughts to “Alasan Memilih Bulutangkis”

  1. Aku dulu suka bulutangkis tapi setelah SMA udah ngga lagi… hati-hati dengan bulutangkis terutama kalau lapangannya di outdoor dan dilakukan malam hari.. banyak kasus serangan jantung selepas main bulutangkis..

    Olahragaku dulu basket.. tapi skarang nge-gym aja :)

  2. sama…
    ane juga gemar banget maen bulutangkis..
    selain seru juga dapat meluapkan emosi waktu memukul koq..kwkwkwkw. ..
    kalo lagi marah ne,aatau sebel. . asik tu mukul kok sampe berbunyi kceng.. .smaaaaaaaaaaasssssssh…. :D

  3. Saya suka main bulutangkis. Walaupun kesannya bergeraknya gak jauh-jauh tapi sebenarnya semua badan kan bergerak secara konstan, sehingga bisa membentuk fisik yang kuat pula.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *